Infeksi Lambung: Penyakit di Balik Wafatnya Torro Margens

Aktor senior Torro Margens tutup usia pada Jumat, 4 Januari 2019 silam di RSUD Syamsudin SH, Sukabumi, Jawa Barat. Penyebab meninggalnya dikatakan karena infeksi lambung atau gastritis – yang menyebabkan Torro muntah darah sebelum dirawat di rumah sakit.

Meskipun sebelumnya Toro belum pernah memiliki riwayat penyakit ini, namun kondisi Torro dengan cepat mengalami penurunan hingga harus dirawat. Namun, apa sebenarnya penyakit yang dialami Toro ini? Mengapa sangat parah hingga dapat menyebabkan kematian? Berikut ulasannya untuk Anda.

Helicobacter Pylori: Penyebab Kerusakan Lambung pada Gastritis

Helicobacter pylori merupakan jenis bakteri – organisme yang dapat menyebabkan infeksi. Infeksi H. pylori merupakan kondisi yang umum ditemukan di masyarakat, terutama di negara berkembang seperti Indonesia, dan infeksinya terkadang mulai terjadi saat masa kanak-kanak. Penyebabnya adalah makanan, air, atau alat makan yang terinfeksi bakteri. Air liur atau cairan tubuh lain dari penderita juga dapat menjadi sumber penyebaran penyakit.

Karena tidak menunjukkan gejala, banyak orang tidak menyadarinya adanya infeksi. Meskipun demikian, jika dibiarkan, infeksi H. pylori sendiri dapat menyebabkan gangguan pencernaan karena bakteri dapat menyebabkan inflamasi pada dinding lambung.

Infeksi dari bakteri ini pada akhirnya akan menyebabkan gastritis, saat dinding lambung mengalami kerusakan. Bagi kebanyakan orang, gastritis bukan merupakan penyakit yang serius dan dapat sembuh dengan cepat jika mendapat terapi. Namun jika tidak, penyakit ini dapat berlangsung selama bertahun-tahun.

Jika dibiarkan, gastritis erosif dapat menyebabkan ulkus atau erosi pada dinding lambung yang biasa ditandai dengan perdarahan. Tanda dan gejalanya berupa sesak napas, lemas atau ingin pingsan, terdapat darah merah saat muntah, tinja berwarna hitam, darah segar pada tinja, dan tampak pucat. Jika Anda mengalami tanda atau gejala demikian maka Anda akan sangat disarankan untuk segera menghubungi atau menemui dokter.

Mematikan, tetapi Sulit Dihindari

Infeksi H. pylori merupakan hal yang sangat sulit dilakukan – didukung fakta bahwa bakteri ini dapat ditemukan pada sekitar 50% populasi di dunia dan tidak menunjukkan gejala. Selain itu, penelitian juga menemukan bahwa infeksi H. pylori ditemukan tinggi pada lingkungan tempat tinggal yang padat dan status sosioekonomi yang lebih rendah.

Meskipun demikian, gastritis dapat dihindari dengan membatasi atau menghindari paparan ke pemicu yang sudah dikonfirmasi peneliti dan tenaga kesehatan, seperti tembakau, rokok, alkohol, dan kopi. Anda juga bisa membiasakan pola makan yang baik, seperti porsi makan yang kecil dan makan secara perlahan, olahraga teratur, menjaga berat badan ideal, dan menghindari stres melalui meditasi, yoga, tai chi, atau pijatan.

https://www.niddk.nih.gov/health-information/digestive-diseases/gastritis
Read More