Mengapa Angiografi Serebral Perlu Dilakukan?

Angiografi serebral merupakan sebuah pemeriksaan diagnostik yang menggunakan bantuan sinar-X. Tindakan medis ini akan menghasilkan angiogram serebral, sebuah gambar yang akan membantu dokter untuk menemukan adanya penyumbatan atau ketidaknormalan lain di pembuluh darah yang ada di kepala dan leher. Penyumbatan atau kondisi tidak normal di kepala dapat menyebabkan stroke dan pendarahan pada otak. Untuk tes jenis ini, dokter akan menyuntikkan bahan pengontras ke dalam darah Anda. Bahan pengontras tersebut akan membantu sinar-X untuk memproduksi gambar pembuluh darah yang jelas yang akan digunakan dokter untuk mengidentifikasi adanya penyumbatan atau ketidaknormalan.

Penggunaan angiografi serebral

Tidak semua orang yang memiliki penyumbatan arteri membutuhkan angiografi serebral. Prosedur ini biasanya dilakukan hanya ketika dokter membutuhkan informasi lebih untuk dapat merencanakan perawatan setelah pemeriksaan dilakukan. Hal ini disebabkan karena angiografi serebral merupakan sebuah prosedur medis yang invasif dan memiliki risikonya sendiri. Angiogram juga dapat digunakan untuk membantu merawat beberapa kondisi kesehatan yang berhubungan dengan pembuluh darah pada leher dan otak. Angiografi serebral dapat membantu dokter untuk mendiagnosa penyakit aneurisma, arteriosklerosis, malformasi asteriovenosa, radang pembuluh darah, tumor otak, gumpalan darah, dan rusaknya lapisan arteri. Selain itu, angiografi serebral juga dapat membantu dokter mengetahui penyebab gejala penyakit tertentu seperti stroke, sakit kepala parah, hilangnya ingatan, pusing, padangan kabur/rabun, tubuh terasa lemas, dan hilangnya koordinasi atau keseimbangan.

Hal yang perlu diketahui sebelum angiografi serebral

Bicarakan dengan dokter tentang bagaimana Anda perlu mempersiapkan diri sebelum mendapatkan prosedur medis ini. Anda mungkin akan disarankan untuk tidak makan atau minum sebelum prosedur dilakukan. Selain itu, dokter juga mungkin akan meminta Anda untuk berhenti mengonsumsi obat-obatan yang dapat meningkatkan risiko pendarahan, seperti obat pengencer darah, aspirin, dan obat-obatan anti peradangan non-steroid. Apabila Anda adalah seorang ibu menyusui, pompalah ASI sebelum prosedur dilakukan dan jangan menyusui bayi setidaknya 24 jam setelah prosedur berhasil dilakukan. Hal ini akan memberikan tubuh Anda cukup waktu untuk mengeluarkan bahan pengontras dari dalam tubuh.

Selain itu, beritahu dokter apabila Anda memiliki alergi atau kondisi medis tertentu. Beberapa orang memiliki alergi terhadap bahan pengontras yang digunakan selama prosedur angiografi serebral. Apabila Anda memiliki alergi apapun, termasuk alergi anestesi atau bahan pengontras yang diberikan pada saat pemeriksaan pencitraan CT. Dokter mungkin akan meresepkan obat-obatan anti-alergi sebelum prosedur dilakukan. Beberapa jenis penyakit dan kondisi medis tertentu juga dapat meningkatkan risiko komplikasi selama prosedur angiografi serebral. Apabila Anda memiliki penyakit diabetes atau penyakit ginjal, bahan pengontras dapat menyebabkan kerusakan ginjal sementara. Selain itu, apabila Anda hamil, atau merasa sedang hamil, bertanyalah pada dokter tentang paparan radiasi yang digunakan selama pemeriksaan.

Hasil angiografi serebral sangat detail, menunjukkan gambar pembuluh darah di otak yang jelas dan akurat. Hal ini tentunya sangat bermanfaat bagi dokter  untuk membuat diagnosa dan rencana perawat terhadap kondisi Anda. Namun bukan berarti tindakan medis ini bebas risiko. Sama seperti prosedur lain, angiografi serebral dapat menyebabkan beberapa komplikasi seperti alergi terhadap bahan pengontras, meningkatnya risiko kanker karena paparan radiasi berlebih, ginjal dapat cidera akibat bahan pengontras (bagi mereka yang memiliki penyakit diabetes dan ginjal) dan adanya risiko darah menggumpal di sekitar ujung kateter yang dapat menyumbat arteri. Namun, manfaat yang didapat angiografi serebral melebihi risiko yang sangat jarang terjadi tersebut.

Leave a Reply

Comment
Name*
Mail*
Website*